Just Another Place 2 Share


Mbak Yem dan Jarimatika

12 Nov 2009

jarimatika

Mbak Yem, penjaga kos-kosan gw skaligus tukang cuci gosok. Ibaratnya mbak Yem adalah pembantu kos, suaminya pak Otto jadi karyawan maintenance gedung di salah satu gedung perkantoran depan kos gw, punya 3 orang anak laki-laki. Bona yang udah kelas 2 SMP, Venus yang baru kelas 1 SD dan Junici yang masih balita.

Meskipun cuma pembatu, mbak Yem termasuk orang yang special menurut gw, orangnya pinter, update dengan berita-berita yang lagi hangat, dia juga ngga segan2 bertanya untuk hal-hal yang baru. Kadang gw sendiri suka asyik berdiskusi dengan beliau. Selain mbak Yem juga jago masak lho.

Satu yang paling gw demen, mbak Yem ini sangat care dengan pendidikan anak-anaknya. Nampak sekali beliau kepengen anak-anaknya berhasil dan sukses jadi orang. Dan ini tampak dari rajinnya mbak Yem setiap hari menemani anaknya belajar setiap hari khususnya ketika mengerjakan PR.

Tapi ya gitu deh, salah satu kelemahan si mbak Yem adalah cepat emosi, kalau udah marah ngga bisa nahan. Biasanya klo wajah si mbak Yem lagi berlipat 11 suka gw becandain aja biar ngga berlanjut jadi berlipat 22, maklum gw pribadi suka males kalo denger orang ngomel mulu, dan mbak Yem klo dah ngomelin anak-anak sama suaminya wuih parahh deh. Kudu gw becandain dulu biar redaan dikit omelan beliau.

Nah salah satu yang paling sering bikin doi ngomel tuh, pas waktu lagi membantu anaknya Venus yang masih kelas 1 SD itu belajar. Bahkan ngga jarang sesi belajar itu berakhir dengan menangisnya si Venus kecil hehehehe. Jujur gw agak tergelitik melihat cara si mbak, karena menurut gw, mengajar anak dengan emosi dan cenderung memaksakan juga bukan hal yang tepat. Tapi tentunya gw tidak boleh juga mengintervensi hak si mbak Yem untuk menentukan cara dia mendidik anak. Paling hanya sesekali klo lg diskusi bareng gw suka kasi masukan2 ke beliau gimana sebaiknya kita ngajarin anak. Paling mbak Yem cuma jawab, “iya sih mas tapi suka ga nahan nih klo anak ga ngerti2 juga di kasi tau!“.. halahh mbak yem ngeles ajaa

Nah sore kemaren.. *waduh jadi panjang nih tulisannya* tumben Mbak Yem dan anaknya Venus anteng banget melewati sesi belajar mereka berjam-jam. Ngga terdengar omelannya mbak Yem ataupun tangisannya Venus. Mereka tampak asik dan sesekali tertawa. Penasaran dong,.. akhirnya gw mendekat dan nanya, lagi belajar apa sih anteng banget?

Wah langsung deh, si mbak Yem dengan semangat dan sesekali si Venus juga menimpali dengan senangnya bahwa mereka sedang mencoba sebuah metode baru belajar matematika yang menggunakan jari-jari tangan. Namanya JARIMATIKA! Hah?? Metode apalagi ini? Emang sempoa masih kurang yah?

Dan ternyata metode JARIMATIKA memang metode yang diciptakan supaya anak-anak bisa belajar matematika dengan cara lebih mudah dan lebih fun. Dan tampaknya metode ini cukup berhasil, gw langsung lihat dengan mata kepala sendiri dari kasusnya mbak yem dan Venus. Dan kerennya, karena penasaran dan coba Tanya om gugle.. ternyata metode JARIMATIKA ini adalah hasil karya seorang ibu rumah tangga bernama Septi Peni Wulandani.

Metode ini sangat cocok untuk diterapkan pada anak karena diklaim metode ini selain mengasyikan buat anak juga tidak akan membebani memori anak terlalu banyak. Selain itu alat belajarnya juga sudah ada di tangan anak. Dengan metode ini anak bisa menghitung dan melakukan perkalian-pembagian-penambahan-pengurangan dengan cepat hanya menggunakan jari-jari tangan mereka. Keren kann?

Nah buat ibu-ibu yang tertarik mungkin bisa langsung visit dah ada websitenya jarimatika.com dan kayaknya disitu juga ada info-info kursus jarimatika di berbagai kota.


TAGS jarimatika belajar matematika


-

Search

Latest