Just Another Place 2 Share


Waktu Untuk Sahabat

24 Nov 2009

persahabatan

Rini, salah seorang sahabat terbaik yang gw punya.

Sekitar 8 tahun lalu, gw baru menginjakan kaki di metropolitan. Tanpa teman, tanpa kerabat, tanpa pekerjaan. Sedang berniat memulai semua dari nol.

Sambil nyari kerja, gw sering menghabiskan waktu di sebuah kedai makan deket kos gw di blok S. Ada 3 orang wanita yang sering gw lihat di kedai itu. Mbak Kus yang seksi sibuk, ada mbak Yana yang sering membantu mbak Kus dan Mbak Rini, yg belakangan gw baru tau si empunya kedai.

Entah kunjungan gw yg keberapa ke kedai itu, gw dan Mbak Rini mulai saling tegur, saling tanya dan tanpa sadar kami terlibat obrolan yang cukup seru. Mungkin saking seru dan nyambungnya, tanpa terasa waktu udah lewat jam 10 malam, waktunya kedai tutup. Lucunya kita masih ngobrol dan ngobrol. Bahkan ketika mbak Kus udah pamit pulang dan mbak Yana sampe ketiduran bersandarkan meja nungguin kita, obrolan yang kalo ngga salah dimulai dari jam makan siang itu baru berakhir jam 3 subuh.

Dari situlah kedekatan kami bermula karena banyak kecocokan antara gw dan mbak Rini. Salah satunya karena kita berdua suka blak-blakan dan ngomong apa adanya. Kedekatan kami berlanjut sampe gw kenal semua keluarga Mbak Rini dan kemudian mereka mengganggap gw sebagai bagian dari keluarga.

Gw sangat respek dengan keluarga ini, terutama mbak Rini, karena mereka menerima gw apa adanya. Apalagi ketika itu gw baru berada di Jakarta yang katanya angkuh ini dalam kesendirian dan belum memiliki apapun yang bisa gw banggakan.

Waktu berlalu, rupanya kedekatan gw dan mbak Rini kemudian harus sedikit dibatasi. Pernikahan mbak Rini dengan lelaki pilihannya menjadi ganjalan buat kita dalam meneruskan persahabatan yang udah terjalin begitu dekat. Ngga sampe memutuskan hubungan, tapi gw harus menjaga jarak. Alasannya sih simple, rupanya suami mbak Rini suka cemburu dengan kehadiran gw. Meskipun lucu, gw anggap itu wajar, dan gw cukup tau diri untuk mengambil jarak dan memberikan mereka ruang untuk membangun sebuah keluarga yang bahagia.

3 tahun berlalu, gw dan mbak Rini hanya sesekali melakukan kontak sekedar update kabar terbaru. Tapi gw masih dekat dengan keluarga lainnya dan sesekali juga diajak nginap di rumah kakak mbak Rini. Sampe kemudian 3 hari yang lalu sebuah sms dari mbak Rini masuk ke handphone gw. Awalnya dia hanya minta gw buat nemenin jalan. Dengan cara halus *via sms* gw coba menolak sambil menitipkan salam gw untuk suaminya. Dan balasan sms mbak Rini yang kemudian mengagetkan gw, dia bilang kalo dia udah sebulan ninggalin apartemen dimana selama ini Mbak Rini tinggal bersama suami dan anaknya. Dan sms ini menegaskan kabar perselingkuhan suami mbak Rini yang sebetulnya udah pernah gw denger.

Sambil becanda gw bales smsnya, Mbak gw ogah ah, lagi dalam kondisi begini ntar si abang pikir kok tiba2 ada Fandhie? Tar dikira gw mo nampung mbak Rini lagi wkwkwkw!

Balasan mbak Rini, kamu jangan nyebelin yah, bukannya di saat-saat kek gini akan lebih baik kalau gw berada di dekat orang2 terbaik yang gw punya? Daripada gw kumpul2 orang laen yang ngga karuan? Sungguh menyentuh.

Dan beberapa hari inipun gw hanya mencoba menjadi salah satu sahabat terbaik buat mbak Rini dengan menyediakan waktu gw, mengajaknya tertawa, sesekali sharing dan memberi masukan2 sambil berharap Mbak Rini akan menemukan jalan terbaik untuk permasalahannya. Tuhan selalu besertamu Mbak.


TAGS sahabat friendship keluarga


-

Search

Latest