Just Another Place 2 Share


Waiter/Waitress

15 Jan 2010

waitress

Sebetulnya udah lama kangen nulis dan share di blog ini. Kangen blogwalking ke blog-blog sahabat. Tapi ya gitu sejak menjelang Natal kemaren masih harus fokus di beberapa kerjaan yang menyita waktu dan perhatian lebih, jadi ide ngeblogpun sama skali ga terpikir. Paling hanya posting beberepa job review yang ga mungkin ditolak :D

Akhirnya, subuh menjelang pagi ini gw coba curi2 waktu untuk blogwalking ke beberapa blog, mayan deh bisa dapat banyak cerita. Eh malah dapat beberapa ide buat nulis.

Klo ide tulisan ini gw dapet abis baca blognya mbak Zee tentang Jiwa Melayani. Intinya sih gw jadi mo curhat dikit, tentang waiter/waitress.

Waiter/waitress, salah satu profesi yang gw kagumi. Bahkan dulu gw terobsesi jadi waiter dan sampe saat inipun gw ga keberatan kok jadi waiter seandainya dari segi financial bisa mencukupi hehehe

Gw paling suka ngobrol dan bercanda dengan para waiter/waitress ini disela-sela mereka melayani kita. Gw berpikir,mereka berhak terhibur dan tertawa disela-sela pekerjaan mereka yang melelahkan dengan tingkat stress yang cukup tinggi juga.

Faktor utama gw dalam memilih tempat nongkrong adalah kualitas pelayanan dan cara berinteraksi para waiter/waitressnya. Dan salah satu tempat nongkrong favorit gw saat ini di Cup&Cino Plaza Semanggi, karena menurut gw para waiter/waittressnya sangat bersahabat, ramah dan pintar berkomunikasi dengan customernya, dalam hal ini, gw! Gw betah menghabiskan waktu berjam-jam, bahkan terkadang melewati 2 kali jam makan di caf ini.

Nah yang mengherankan, kok ada orang yang mau berprofesi sebagai pelayan tapi ngga mau atau ga siap melayani dengan baik?

Kasus yang paling gres baru kemarin gw alami. Kebetulan kemarin gw dan teman mampir di Restoran Manado Beautika di Ali Mustopo. Niatnya sih emang hanya pengen numpang pipis disela2 macet, tapi klo numpang pipis doang sih ga mungkin lah yah.. so kita skalian beli kue deh secara kue2 disitu emang enak *ya iyalah enak wong kue kampung gw* dan mahal pastinya :P

Temen gw udah milih duluan aneka kue. Pas gw nunjuk minta diambilin salah satu jenis kue sama waitress bagian kue yg pas lewat depan gw, si waitress cuma nengok dikit, ngga sampe melihat ke arah gw dan bilang sebentar! Ngga masalah sih klo dia ngomongnya ngga pake nada ketus sama muka nyolot gitu. Kesel ngga? Tapi udahlah dia kali lagi cape.

Next pas dia lagi bungkus orderan gw, gw nunjuk kue lain lagi karena tiba2 pengen nambah. Entah kenapa dia malah nyuruh2 gw dengan nada ketus *ngomongnya kurang jelas terdengar* sambil nunjuk-nunjuk ke waitress satunya. Wow pada dasarnya gw dah spanning sama kelakuan dia, gw sih cuma bilang, hoi mbak, gw ga mau tau lo mo gimana kek, yang pasti gw mau kue yang itu, titik! Pastinya dengan nada tinggi.
Ngerasa masih kurang, gw tambahin lagi, Jauh-jauh dari Manado lu kelupaan bawa senyum apa ngerasa kecakepan?! sedikit menyesal sih gw ngomong gini. Tapi gpp-lah buat pelajaran.

Itu doang curhatan gw.. wkwkwkwkw ga penting yah?


TAGS Nongkrong curhat waiter waitress


-

Search

Latest